Masjid Al Amin

Kajian Ahlussunnah As Salafiyyah Masjid Al Amin Semampir Tengah IIIA Surabaya

Hukum Mendatangi Para Peramal dan Mempercayai Omongan Mereka

Posted by masjidalamin on November 14, 2007

Bolehkah mendatangi para peramal dan mempercayai omongan mereka? Pertanyaan ini sudah ada pada zaman dahulu. Pada zaman sekarang, banyak bermunculan para peramal, baik yang terang-terangan melalui iklan-iklan mereka di media massa, maupun berkedok seperti banyaknya telpon-telpon hotline bertarif mahal. Bagaimana kalau hanya “sekedar tahu”, atau “menemani teman”?

Hukum Mendatangi Para Peramal dan Mempercayai Omongan Mereka Tanya:Bolehkah mendatangi para peramal dan mempercayai omongan mereka? Diriwayatkan oleh An-Nasa-i dari Nabi Shallallahu ‘alaihi wa sallam bahwa orang yang mendatangi peramal dan mempercayai omongannya tidak akan diterima shalatnya. Apakah hadits itu shahih. Tolong jelaskan kepada kami riwayat dari Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam dan pendapat para ulama.


Jawab:

Al-Hamdulillah. Banyak hadits shahih yang diriwayatkan yang menjelaskan haramnya perbuatan semacam itu, di antaranya: Dari Shafiyyah bin Abi Ubaid, dari salah seorang isteri Nabi diriwayatkan bahwa beliau Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

“Barangsiapa yang mendatangi peramal, menanyakan kepadanya sesuatu, lalu mempercayainya, shalatnya tidak akan diterima empat puluh hari lamanya.”

Diriwayatkan oleh Muslim dalan Shahihnya. Dari Qubaishah bin Al-Mukhariq juga diriwayatkan bahwa Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

“Iyafah, Ath-Thair dan Az-Zajr.” Diriwayatkan oleh Abu dawud dengan sanad yang hasan.

Abu Dawud menjelaskan: “Az-Zajr yakni menarik burung. Yakni meramal kesialan atau keberuntungan dengan terbangnya burung itu. Bila ia terbang ke sebelah kanan, ia akan merasa optimis akan beruntung. Tapi kalau terbang ke kiri, berarti alamat sial.

Sementara Al-Jauhari menjelaskan: “Iyafah, Khatt dan Thorq adalah kata-kata yang diperuntukkan kepada berhala, peramal dan tukang sihir atau yang semacam itu.”
Dari Ibnu Abbas -Radhiallahu ‘anhuma– diriwayatkan bahwa Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

“Barangsiapa yang mengambil ramalan dari bintang berarti ia telah mempelajari bagian dari ilmu shihir, semakin banyak ia mempelajarinya semakin dalam ilmu sihirnya.” Diriwayatkan oleh Abu Dawud dengan sanad yang shahih.

Dari Muawiyyah bin Al-Hakam -Radhiallahu ‘anhu– diriwayatkan bahwa ia pernah berkata kepada Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam:

“Wahai Rasulullah, saya ini orang yang baru masuk Islam. Allah telah mengaruniaku ajaran Islam ini. Di antara kami ada kalangan lelaki yang sering mendatangi para peramal. Di antara kami juga ada orang-orang yang suka meramal dengan cara terbang seekor burung.” Beliau berkata:”Jangan datangi mereka.” Aku berkata: “Itu hanya perasaan yang ada dalam hati mereka.” Beliau bersabda: “Jangan percayai mereka.” (HR. Muslim)

Dari Abu Mas’ud Al-Badri -Radhiallahu ‘anhu–diriwayatkan bahwa Rasululah Shallallahu ‘alaihi wa sallam mengharamkan mengambil bayaran penjualan anjing, upah pelacur dan bayaran tukang ramal..” (HR. Al-Bukhari dan Muslim)

Dari Aisyah -Radhiallahu ‘anha– diriwayatkan bahwa sebagian kaum muslimin bertanya kepada Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam tentang para peramal. Beliau berkomentar: “Mereka itu tidak ada apa-apanya.” Mereka berkata: “Wahai RAsulullah, terkadang mereka membicarakan suatu hal, ternyata hal itu betul-betul terjadi.” Beliau berkata: “Itu adalah kata-kata yang dicuri jin dari (berita langit), lalu dibisikkan ke telinga walinya (para dukun), lalu para peramal itu mencampurkannya dengan seratus kebohongan..” (HR. Al-Bukhari dan Muslim)

Dari Abu Hurairah -Radhiallahu ‘anhu-diriwayatkan bahwa Rasulullah Shallallahu ‘alaihi wa sallam bersabda:

“Barangsiapa yang mendatangi dukun dan mempercayai ucapannya, atau menyetubuhi wanita di bagian duburnya, berarti telah kafir dengan wahyu yang diturunkan oleh Allah kepada Nabi Muhammad Shallallahu ‘alaihi wa sallam.” (HR. Abu Dawud)

Para ulama menjelaskan bahwa melakukan perbuatan-perbuatan tersebut adalah haram, mendatangi peramal dan mempercayai ucapannya, diharamkan juga membuang-buang harta untuk diberikan kepada mereka. Orang yang telah terjerumus melakukan hal tersebut hendaknya bertaubat kepada Allah. Wallahu A’lam.

Fatawa Al-Imam An-Nawawi 230 (www.islam-qa.com Ref Soal No: 8291)

Leave a Reply

Fill in your details below or click an icon to log in:

WordPress.com Logo

You are commenting using your WordPress.com account. Log Out / Change )

Twitter picture

You are commenting using your Twitter account. Log Out / Change )

Facebook photo

You are commenting using your Facebook account. Log Out / Change )

Google+ photo

You are commenting using your Google+ account. Log Out / Change )

Connecting to %s

 
%d bloggers like this: